Potongan konten Call of Duty: Modern Warfare dilaporkan akan dirilis tahun depan, berkat Call of Duty 2022, yang dikabarkan sebagai Call of Duty: Modern Warfare 2, tindak lanjut dari Call of Duty: Modern Warfare 2019, yang dengan sendirinya di-boot ulang Call of Duty 4: Modern Warfare. Laporan itu datang dari orang dalam dan pembocor industri Tom Henderson, yang terkenal karena keahliannya di Battlefield dan Call of Duty, dan yang telah berada di garis depan informasi tentang Call of Duty 2022, yang belum diumumkan secara resmi oleh Activision.

Melalui Twitter, Henderson menyampaikan kabar tentang mode, DMZ, yang sedang dikembangkan untuk Call of Duty 2019: Modern Warfare. Mode tersebut tampaknya akan mirip dengan Escape From Tarkov, tetapi dengan sentuhan Call of Duty. Yang mengatakan, mode itu dihapus selama pengembangan, tetapi ternyata, Infinity Ward menyelamatkan pekerjaan dan melanjutkannya untuk Call of Duty 2022.

See also  Fortnite Berhasil Kumpulkan $100 Juta Untuk Bantu Rakyat Ukraina

“Saya tahu mode DMZ sebagai contoh, telah dalam beberapa bentuk pengembangan sejak awal 2018 (jadi secara teknis 4,5 tahun pada saat dirilis),” kata Henderson. “COVID adalah cegukan ya, tetapi pada akhirnya saya pikir game ini akan turun ke QA – Jadi saya harap itu diselesaikan.”

“Itu sebenarnya dipotong dari Modern Warfare 2019, di samping mode Zombies (yang merupakan konsep yang sangat awal),” tambah Henderson.

Tidak hanya ini semua tidak resmi, tetapi kedengarannya seperti ada di udara. Dan tentu saja, itu juga dapat berubah. Pada saat penerbitan, tidak ada pihak terkait yang mengomentari semua ini. Kami tidak mengantisipasi perubahan ini, tetapi jika itu terjadi, kami pasti akan memperbarui cerita yang sesuai.

See also  PS4 Eksklusif Hadir ke Nintendo Switch Dengan Rilis Fisik

 

(Sumber: ComicBook)