PlayStation Studios telah mengakuisisi Bluepoint Games, studio di balik pembuatan ulang “Demon’s Souls” dan “Shadow of the Colossus.”

Bluepoint Games, yang terkenal dengan pembuatan ulang judul-judul klasik PlayStation, sekarang menjadi studio pihak pertama resmi untuk Sony Interactive Entertainment. Studio akhirnya akan memiliki kebebasan dan dana untuk mengerjakan game orisinal, kata Presiden Bluepoint Games, Marco Thrush.

“Ini akhirnya memberi kami kemampuan untuk mengerjakan konten asli, yang sebenarnya sedang kami lakukan saat ini,” kata Thrush. “Tidak ada pihak lain yang ingin kami ajak bermitra. Ini seperti Sony, telah dan akan selalu menjadi mitra yang sempurna.”

Pendanaan dari perusahaan raksasa seperti Sony dapat memberikan stabilitas dan mendanai pengembang yang lebih kecil terkadang perlu mengejar proyek yang lebih ambisius.

Bluepoint Games adalah pengembang game terbaru yang masuk kedalam daftar koleksi akuisisi Sony yang terus bertambah, mengikuti studio seperti Housemarque, Nixxes dan, awal bulan ini, Firesprite.

Diakuisisi dengan jumlah yang tidak diungkapkan, Bluepoint Games yang berbasis di Texas, dengan sekitar 70 karyawan, telah membuat game untuk platform PlayStation selama 15 tahun. Akuisisi terbaru Sony mengikuti tren perusahaan baru-baru ini dalam mengakuisisi studio yang telah bekerja hampir secara eksklusif dengan PlayStation.

PlayStation sebenarnya telah membocorkan berita itu pada bulan Juni dengan gambar yang salah — selamat datang di Bluepoint — setelah mengakuisisi Housemarque.

Berbicara tentang Bluepoint Games, kepala PlayStation Studios Hermen Hulst mengatakan kepada IGN bahwa “hampir tidak ada entitas yang bisa dibayangkan yang mengenal PlayStation lebih baik daripada mereka, karena mereka telah bekerja dengan begitu banyak tim berbeda di masing-masing, waralaba ikonik sehingga mereka memiliki wawasan pengembang, dengan cara yang luar biasa.”

Bluepoint Games sendiri telah menciptakan game seperti “Demon’s Souls”, untuk platform PlayStation selama 15 tahun.

Bluepoint Games baru-baru ini dikenal dengan pembuatan ulang “Demon’s Souls,” sebuah game peluncuran untuk PlayStation 5, yang menurut Sony telah terjual 1,4 juta kopi sejak rilis November. Proyek studio yang paling terkenal sebelumnya adalah remake klasik PlayStation 2 “Shadow of the Colossus.” Remake lainnya termasuk “Uncharted: The Nathan Drake Collection,” “Gravity Rush Remastered,” “Metal Gear Solid HD Collection” dan “ God of War Collection,” yang semuanya merupakan remake dari klasik yang awalnya dirilis di konsol PlayStation.

“Demon’s Souls” adalah proyeknya yang paling ambisius hingga saat ini, Bluepoint Games membutuhkan waktu hingga tiga tahun untuk menyelesaikannya. Melakukan remake video game biasanya tidak memakan waktu lama, tetapi kebanyakan remake tidak dibuat oleh Bluepoint, yang sering memperbarui visual game klasik ke modern, sambil menyeimbangkan nostalgia saat pemain yang kembali mengunjungi game klasik ini.

Hermen Hulst, kepala PlayStation Studios, mengatakan Sony terkesan dengan kemampuan Bluepoint Games untuk membuat ulang begitu banyak genre berbeda dari berbagai studio.

“Kami sangat memahami apa yang memotivasi tim, kemampuan mereka, dan kecocokan budaya di antara tim,” kata Hulst. “Tidak ada risiko bahwa kami tidak akan selaras dengan apa yang baik dalam tim, apa yang ingin dibuat tim, dan apa yang kami harapkan dari tim.”

Marco Thrush sebagai Presiden resmi Bluepoint Games, menyatakan kegembiraannya setelah resmi bergabung dengan PlayStation Studios.

“Kami sangat senang telah resmi bergabung dengan PlayStation Studios!

Austin, Texas telah menjadi markas bagi Bluepoint sejak kami pertama kali mendirikan studio pada tahun 2006 dan kami sekarang menjadi tim yang terdiri dari hampir 70 materi iklan yang sangat berbakat dan terus berkembang. Sementara studio telah berkembang selama 15 tahun terakhir, keyakinan budaya kami tetap sama – untuk selalu mendorong amplop dan menciptakan game berkualitas tinggi sambil bersenang-senang melakukannya. Fokus pada budaya telah berperan penting bagi kesuksesan kami dan kami senang PlayStation Studios memiliki budaya dan visi yang sama. PlayStation memiliki katalog game yang begitu ikonik dan bagi kami tidak ada yang lebih baik daripada membawa beberapa mahakarya game ke pemain baru. Menjadi bagian dari PlayStation Studios, memberdayakan tim kami untuk meningkatkan standar kualitas lebih jauh dan menciptakan pengalaman yang lebih berdampak bagi komunitas PlayStation. Terima kasih kepada semua orang yang telah mendukung kami selama bertahun-tahun – kami tidak sabar untuk membawakan Anda lebih banyak game luar biasa di bab berikutnya untuk Bluepoint Games!”

– Marco Thrush, Presiden, Bluepoint Games

 

Selamat datang Bluepoint Games, di keluarga PlayStation Studio.

Source: Axios, The Washington Post, PlayStation.