Valorant, penembak taktis populer Riot Games di PC, telah menikmati popularitas luar biasa sejak diluncurkan dan kegilaan itu mereda dalam waktu dekat.

Mengikuti arus game mobile, Riot Games dilaporkan mengembangkan Valorant versi seluler, yang diharapkan akan dirilis akhir tahun ini.

Namun, sementara proyek itu masih dalam proses, NetEase, pengembang game yang berbasis di China, baru-baru ini meluncurkan penembak taktis selulernya sendiri yang disebut Hyper Front. Dan sekilas, game ini terlihat sangat mirip dengan Valorant.

Pra-pendaftaran untuk penembak taktis seluler 5v5 diumumkan kemarin. NetEase juga menerbitkan sebuah trailer yang menampilkan karakter Hyper Front serta kemampuan tiap karakter.

Sekilas, karakter game dilengkapi dengan kemampuan yang mirip dengan agen di Valorant.

Karakternya juga memiliki kemiripan dengan roster Valorant, meski dengan beberapa perbedaan. Pada pandangan pertama, pemain Valorant mungkin berpikir bahwa peta dan gameplay Hyper Front-nya identik dengan game PC. Namun, di situlah kesamaan berakhir.

See also  Event Genshin Impact Terbaru Memungkinkan Pemain untuk Membuat Dungeon Kustom

Dari segi gameplay, game ini berada di ranahnya sendiri. Alih-alih memegang sudut pandang seperti Valorant, game ini menghadirkan gameplay run-and-gun yang mirip dengan Call of Duty, tetapi dengan abilities karakter sebagai gantinya.

Pada saat penulisan, Riot Games belum mengeluarkan pernyataan tentang Hyper Front, tetapi itu membuat kami bertanya-tanya apakah mereka sedang mempertimbangkan tindakan hukum.

Sebelumnya, Riot Games menggugat perusahaan induk Moonton, Tencent, atas pelanggaran hak cipta, dengan alasan bahwa Mobile Legends: Bang Bang yang terakhir adalah tiruan dari League of Legends.

 

(Sumber: IGN Southeast Asia)