Microsoft telah menghentikan pembuatan semua konsol Xbox One. Di lansir dari The Verge, raksasa perangkat lunak ini awalnya menghentikan Xbox One X dan Xbox One S digital sebelum peluncuran Xbox Series X, kemudian diam-diam berhenti memproduksi Xbox One S pada akhir tahun 2020, meninggalkan penjual retail untuk menjual sisa stok mereka.

“Untuk fokus pada produksi Xbox Series X/S, kami menghentikan produksi untuk semua konsol Xbox One pada akhir tahun 2020,” kata Cindy Walker, direktur senior pemasaran produk konsol Xbox, dalam sebuah pernyataan kepada The Verge.

Konfirmasi Microsoft datang tepat ketika laporan Bloomberg menyarankan Sony telah merencanakan untuk mengakhiri produksi PS4 pada akhir tahun 2021, tetapi perusahaan sekarang akan memproduksi sekitar satu juta konsol PS4 pada tahun 2022. Sony telah mengkonfirmasi bahwa produksi PS4 masih berlangsung, di tengah perjuangan oleh keduanya. Microsoft dan Sony untuk memenuhi permintaan konsol Xbox Series X dan PS5 terbaru mereka.

See also  Square Enix Umumkan Remake Live A Live untuk Nintendo Switch

Microsoft tampaknya mampu memenuhi permintaan untuk Xbox Series S seharga Rp4,280,050. Pada saat penerbitan, Xbox Series S tersedia di Amazon di Inggris dan Best Buy di AS. Berbicara tepat setelah peluncuran Xbox Series X / S pada tahun 2020, kepala Xbox Phil Spencer mengatakan kepada The Verge bahwa perusahaan telah membangun lebih banyak konsol Xbox Series X daripada Seri S, tetapi pada akhirnya titik harga yang lebih rendah dari Seri S akan menang.

“Kami benar-benar dapat membuat lebih banyak [chip] Seri S di ruang mati [chip] yang sama seperti Seri X,” kata Spencer. Itulah alasan utama mengapa kami melihat stok Xbox Series S yang stabil, di samping keputusan Microsoft untuk diam-diam menghentikan Xbox One S demi konsol generasi berikutnya.

 

(Sumber: The Verge)