Pemain meminta Raven Software untuk mem-buff Call of Duty: Warzone’s Automaton rifle, setelah nerf sebelumnya membuat assault rifle “tidak dapat digunakan.”

Dengan diperkenalkannya pembaruan Pasifik untuk Call of Duty: Warzone, banyak perubahan telah dibawa ke Battle Royale yang populer, termasuk peta pulau baru Caldera. Dengan pembaruan besar seperti itu, ada panggilan untuk pembaruan lebih lanjut untuk memperbaiki masalah mekanis dengan pembaruan Warzone Pacific yang telah menyebabkan bug, dan perubahan senjata untuk membuat pengalaman lebih adil bagi pemain, tidak peduli senjata apa yang mereka gunakan.

Sebagai permainan yang sering dimainkan secara kompetitif, pemain Call of Duty: Warzone akan sering menuntut perubahan ketika senjata menjadi “tidak adil” kuat atau lemah. Sementara meta Warzone terus bergeser, seperti halnya dengan banyak game kompetitif. Pada awal tahun 2021, pemain meminta pengembang Raven Software untuk nerf dari DMR 14, dan bahkan rapper Lil Uzi Vert bergabung dengan paduan suara mengenai keluhan seputar senjata overpower yang mendominasi meta pada saat itu. Sekarang, alih-alih meminta nerf, pemain Call of Duty: Warzone membuat kasus untuk buff senapan Automaton.

The Automaton, sebuah assault rifle yang dibawa dari Call of Duty: Vanguard, memberikan jumlah kerusakan yang layak, dan di Call of Duty: Vanguard, recoil senjata yang rendah dan fire-rate yang tinggi membuatnya sukses instan dengan pemain. Namun, versi Call of Duty: Warzone dari senjata tersebut sangat mengecewakan bagi banyak penggemar seperti MiFeyz yang bahkan menyebut pistol itu sebagai “tidak dapat digunakan” setelah dipukul dengan nerf berat oleh Raven.

Dibandingkan dengan assault rifle lainnya, Automaton sekarang memiliki tingkat recoil yang luar biasa, yang menyebabkan banyak orang mencari senjata lain karena saat ini Automaton sulit dikendalikan. Sementara banyak yang setuju bahwa Automaton pra-nerf sangat kuat, ada juga pendapat dalam komunitas Call of Duty bahwa Raven harus menemukan jalan tengah antara senjata yang dikuasai dan di nerf hingga terlupakan. Saat ini, Raven Software tampaknya sedang memperbaiki bug yang menyebabkan controllers pemain terputus saat bermain Call of Duty: Warzone.

Seiring dengan berkembangnya Call of Duty: Warzone bersamaan dengan rilis peta baru dan pembaruan besar, ada banyak pendapat tentang perkembangan terbaru game ini. Streamer YouTube TimTheTatman menyatakan bahwa peta Kaldera baru “terasa mati” dan membosankan untuk dimainkan. Namun, pemain lain masih menemukan kesenangan di musim Pasifik pertama. Satu pemain berhasil membajak sebuah pesawat di udara, dan Raven sendiri yang mengambil Krampus diperkenalkan dengan acara Festive Fervor, meskipun yang terakhir di-nerf setelah melecehkan pemain di Caldera.

Call of Duty: Warzone sekarang tersedia untuk PC, PlayStation 4, PlayStation 5, Xbox One, dan Xbox Series X/S.

 

(Sumber: GameRant)